Notification

×

Iklan

Iklan

Amien Rais Kritik Rezim Jokowi Ingin Cengkeram Indonesia: Zaman Soeharto Saja Tidak Begini

Desember 27, 2022 WIB Last Updated 2022-12-27T07:32:07Z


Politikus senior Amien Rais dikenal begitu vokal dalam mengkritik pemerintahan Presiden Joko Widodo. Beragam topik jadi sorotan Amien, salah satunya soal perpanjangan jabatan Jokowi.


Lewat podcast-nya bersama Refly Harun, Amien menyebut rezim Jokowi sedang berusaha mencengkeram Indonesia sekencang mungkin.


Amien tentu mengkritik keras praktik ini, apalagi karena menurutnya era pemerintahan Presiden ke-2 Soeharto tidak melakukan hal seperti ini.


"Saya mencermati rezim Jokowi ini memang ingin menggenggam kekuasaan sekomprehensif mungkin, setotalitas mungkin. Jadi pada zaman Pak Harto saja nggak seperti ini," ungkap Amien, dikutip dari kanal YouTube Refly Harun pada Selasa (27/12/2022).


Amien mendasarkan analisisnya pada keberpihakan lembaga-lembaga tinggi negara kepada pemerintahan. Menurutnya saat ini DPD dan DPR sudah sangat takluk terhadap pemerintahan Jokowi.


"Coba bayangkan sekarang yang namanya DPR kan sudah takluk, takluk-luk. DPD takluk-luk. Ya MPR tentu, kalau DPD dan DPR takluk kan (MPR juga sama)," ujar Amien.


"Kemudian ketua-ketua lembaga tinggi sepertinya juga (menurut kepada) Istana. Kemudian secara tidak sadar barangkali, itu TNI 3 angkatan, juga polisi, diseret-seret ke arena politik," sambungnya.


Karena itulah Amien mendorong pasukan pertahanan dan keamanan untuk memerhatikan petuah Jenderal Besar TNI Sudirman. "Beliau kan jenderal yang paling top kan Pak Dirman," tegas Amien.


"Beliau kan menasihati yang namanya tentara itu setianya kepada bangsa dan negara. Pemerintah dilihat dulu, betul-betul membela kepentingan bangsa dan negara atau sebaliknya," imbuhnya.


Namun Amien menilai TNI dan Polri saat ini sudah tidak lagi menaati anjuran Sudirman tersebut, sehingga berpotensi mengganggu proses demokrasi di Indonesia.


"Kalau demokrasi pelan-pelan dipotong kakinya, dipotong tangannya, kemudian akhirnya seperti beberapa analisis, kalau sebuah demokrasi sudah menjadi otoritarianisme, maka dia ibaratnya masih raganya utuh tapi kepalanya sudah tidak ada," tutur mantan Ketua MPR RI tersebut.


"Zombie dong?" seloroh Refly, yang rupanya dibenarkan oleh sang politikus senior.


"Ya memang, jadi menakutkan sekali," pungkasnya.[sb]

×
Berita Terbaru Update