Notification

×

Iklan

Iklan

Buntut Pemblokiran Akun Jurnalis, Elon Musk Diserbu Kecaman dari Penjuru Dunia

Desember 17, 2022 WIB Last Updated 2022-12-17T10:20:37Z


Keputusan Elon Musk untuk memblokir akun Twitter lima jurnalis telah memancing reaksi dari anggota parlemen dan tokoh-tokoh di seluruh spektrum politik hanya dalam semalam.


Pada Jumat (16/12) organisasi dari PBB hingga UE mempertimbangkan tindakan yang belum pernah terjadi sebelumnya itu. Beberapa pejabat yang mengutuk penangguhan membahayakan kebebasan pers.


Elon Musk pada Kamis memblokir akun Twitter wartawan dari The Washington Post, The New York Times , Mashable dan CNN. pemblokiran dilakukan karena para jurnalis itu memberikan informasi probadi atau Doxxing, hal yang dilarang di Twitter.


Musk mengatakan dalam cuitannya bahwa akun-akun itu, termasuk milik komentator olahraga dan politik terkenal Keith Olbermann, diblokir karena telah memposting lokasi real-time- nya.


Seseorang, menurut Musk, telah menguntit putranya yang masih kecil dan menampilkan lokasinya. Juga ada yang melacak pesawat pribadi Musk menggunakan informasi yang tersedia untuk umum. Musk menggambarkan informasi tersebut sebagai "berbahaya" dan mengancam keselamatan keluarganya.


"Jika Anda (melakukan) doxxing , Anda diskors. Selesai!" kata Musk berulang kali.


Dox adalah istilah untuk menerbitkan informasi pribadi tentang seseorang, biasanya dengan niat jahat.


Ben Shapiro, seorang cendekiawan konservatif dengan 5,2 juta pengikut di Twitter, menentang pemblokiran tersebut, bahkan ketika dia bersimpati dengan ketakutan keamanan Musk dan mengkritik beberapa reporter yang terkena pemblokiran.


Juru bicara Sekretaris Jenderal Antonio Guterres mengatakan langkah Musk menjadi "preseden yang berbahaya". Uni Eropa juga mengutuk penangguhan tersebut.


Kelompok jurnalisme AS pun melontarkan pendapatnya, meminta Musk untuk mengaktifkan kembali akun jurnalis.


Clare Regan, presiden Society of Professional Journalists, mengatakan: "Tindakan Twitter memengaruhi semua jurnalis dan bertentangan dengan janji Musk untuk menegakkan kebebasan berbicara di platform."


Komite untuk Melindungi Wartawan atau CPJ mengatakan Musk harus segera mengaktifkan kembali akun tersebut.


"Jika pemilik Twitter Elon Musk benar-benar ingin mengembangkan platform yang memungkinkan kebebasan berbicara untuk semua, tidak masuk akal untuk menghapus jurnalis dari platform tersebut," kata presiden organisasi itu, Jodie Ginsberg, dalam sebuah pernyataan, seperti dikutip dari ABC News.


Namun, Musk tak bereaksi. Periode larangan standar untuk doxxing — menerbitkan informasi pribadi, termasuk lokasi seseorang, secara online — pada layanan tersebut adalah tujuh hari, kata Musk.


Musk tampaknya sedang mengalami masa sulit sejak pengambilalihan Twitter pada bulan Oktober.


Kekayaan pribadinya anjlok karena penanganannya yang tidak menentu terhadap perusahaan media sosial dan renungan politik sayap kanan telah merusak merek Tesla , yang mewakili sebagian besar kekayaannya.


Perusahaan mobil listrik yang dia dirikan bersama pernah menjadi simbol status yang disukai oleh kaum progresif berhaluan kiri yang ingin memoles kredensial lingkungan mereka, tetapi banyak yang telah dimatikan oleh tindakan Musk tahun ini.


Berkat ambruknya saham Tesla, Musk telah kehilangan mahkotanya sebagai orang terkaya di dunia . Saham pembuat EV merosot 4,72 persen lagi pada hari Jumat, mengakhiri minggu yang sudah brutal. [sb]

×
Berita Terbaru Update