Notification

×

Iklan

Iklan

IKN Disebut Mirip Proyek Kota Baru China, Jokowi Dapat Bisikan Xi Jinping di Pertemuan Tahun 2017?

Januari 05, 2023 WIB Last Updated 2023-01-05T15:23:38Z


Pada tahun 2019 Presiden Joko Widodo atau Jokoi mengumumkan hajat besar pemerintah yakni memindahkan Ibu Kota Negara (IKN) ke Kalimantan dengan nama Nusantara.


Perpindahan ibu kota ini mengundang berbagai pro dan kontra, namun pemerintah tampaknya ngotot dan menerbitkan Undang-undang IKN sebagai dasar pembangunan IKN tersebut.


Rupanya, IKN yang diimpikan oleh Jokowi memiliki kesamaan dengan kota baru yang tengah dibangun di China oleh Presiden Xi Jinping.


Xi Jinping membangun proyek kota baru untuk solusi penumpukan populasi di Beijing, sama halnya dengan alasan pemindahan ibu kota dari Jakarta ke Kalimantan.


Presiden Joko WIdodo (kanan) berjabat tangan dengan Presiden China Xi Jinping (kiri) saat pertemuan bilateraL usai digelarnya KTT G20 Indonesia 2022 di Nusa Dua, Bali, Rabu (16/11/2022). 


Presiden Joko WIdodo (kanan) berjabat tangan dengan Presiden China Xi Jinping (kiri) saat pertemuan bilateraL usai digelarnya KTT G20 Indonesia 2022 di Nusa Dua, Bali, Rabu (16/11/2022). 


Xi Jinping membangun kota baru di daerah Xiongan sejak 2017 dengan konsep technology and green environment. Hal ini yang disebut-sebut hampir mirip dengan IKN besutan Jokowi.


"Mirip, jadi Xiongan konsepnya technology and green environment, dan IKN konsepnya smart forest city," kata sosiolog Sulfikar Amir dalam perbincangannya di Total Politik yang tayang Rabu (4/1/2022).


Menurut Sulfikar, video demo dari Xiongan dan IKN juga hampir mirip dengan konsep yang tak jauh berbeda. Menariknya, menurut Sulfikar Jokowi sempat bertemu dengan Xi Jinping sebelum mengumumkan tentang IKN.


"Ada satu hal yang menarik, pada April 2017 Xi Jinping menyampaikan proyeknya, Mei 2017 dia mengundang pemimpin-pemimpindan di situ dia ketemu siapa? Jokowi Mei 2017," ungkap Sulfikar.


"Dua tahun setelah Jokowi bertemu Xi dia mengumumkan satu proyek bernama IKN, cuman ya begitu, bedanya Beijing punya banyak duit jadi mereka tidak terlalu tergantung pada investor," tuturnya.[SB]

×
Berita Terbaru Update