Notification

×

Iklan

Iklan

Perkosa Gadis Keterbelakangan Mental, Oknum Polisi di Aceh Tenggara Dipecat

November 10, 2022 WIB Last Updated 2022-11-10T03:09:06Z


Seorang polisi jajaran Polres Aceh Tenggara, Bripka KZ, dipecat karena memperkosa seorang perempuan yang diduga mengalami keterbelakangan mental. 


Prosesi Pemberhentian Dengan Tidak Hormat (PTDH) tidak dihadiri terpidana. Sehingga Kapolres Aceh Tenggara, AKBP Bramanti Agus Suyono mencontreng gambar oknum polisi yang dibawa personel Provost Polres Aceh Tenggara. 


"Ini wujud dan bentuk realisasi komitmen pimpinan Polri dalam memberikan sanksi hukuman, baik pelanggaran disiplin maupun kode etik Kepolisian Negara Republik Indonesia,” kata Bramanti dikutip dari Serambinews, Selasa (8/11/2022). 


Kejadian pemerkosaan tersebut terjadi pada 27 Desember 2020. 


Dua hari setelah kejadian, Tim Resmob Polres Aceh Tenggara membekuk tiga pelaku beserta barang bukti sehelai kain warna coklat. 


Tiga pelaku yang diamankan itu masing-masing berinisial HF (29) warga Kisam Gabungan, HL (45) warga Kisam Lestari dan KZ (36) anggota Polres Agara, warga Kisam Lestari. 


Tersangka, sambung Bramanti, divonis 3 tahun penjara dan dipotong masa tahanan selama setahun dan telah menjalani hukuman penjara 2 tahun. 


Ingatkan Personel 


Upacara ini sekaligus mengingatkan para personel polisi bila melakukan kesalahan akan ada hukuman. 


PTDH sendiri dilakukan setelah melalui proses hukum oleh bidang profesi dan pengamanan Polda Aceh. Tahapan yang dilakukan sesuai dengan ketentuan perundang-undangan yang berlaku bagi anggota Polri. 


PTDH dilaksanakan berdasarkan Surat Keputusan Kapolda Aceh, Nomor : KEP/352/X/2022 tanggal 27 Oktober 2022 tentang Pemberhentian dengan tidak hormat dari dinas Polri atas nama Bripka KZ.[SB]

×
Berita Terbaru Update