Notification

×

Iklan

Iklan

Punya 20 Istri dan Ngaku Nabi, Pria Ini Minta 3 Pengikut Gilir Putrinya di Hadapannya

Desember 05, 2022 WIB Last Updated 2022-12-05T07:11:55Z


Pemimpin sekte poligami Samuel Rappylee Bateman dituduh ‘menikahi’ hingga 20 wanita, termasuk gadis muda dan putrinya sendiri. 


Pria berusia 46 itu adalah pemimpin kelompok kecil poligami Mormon yang dikenal sebagai Fundamentalis Church of Jesus Christ of Latter-Day Saints (FLDS).


Setelah mengambil kendali atas kelompok kecil yang terdiri dari sekitar 50 pengikut pada tahun 2019, Bateman diduga ‘mulai menyatakan bahwa dia adalah seorang nabi’ dan menyatakan niatnya untuk menikahi putrinya sendiri yang masih remaja. 


Menurut surat pernyataan FBI yang dilihat oleh Salt Lake Tribune, Bateman disebut menikahi hingga 20 wanita- ‘banyak di antaranya adalah anak di bawah umur, 


Kebanyakan anak itu berusia di bawah usia 15 tahun,. Ia juga memaksa mereka untuk terlibat dalam tindakan inses yang memuakkan, seks berkelompok pedofil dan perdagangan seks anak. . 


Dalam satu insiden mengejutkan yang dikutip dalam dokumen tersebut, Bateman menginstruksikan tiga pengikut laki-laki untuk berhubungan seks dengan putrinya, salah satunya baru berusia 12 tahun, sambil menonton. Bateman diduga mengklaim gadis-gadis itu telah ‘mengorbankan kebajikan mereka untuk Tuhan,’ dan selanjutnya berkata: ‘Tuhan akan memperbaiki tubuh mereka dan mengembalikan selaput itu ke tubuh mereka. 


“Saya tidak pernah lebih percaya diri dalam melakukan kehendaknya. Itu semua karena cinta,” katanya dikutip dari Metro. 


Samuel Rappylee Bateman ditangkap oleh polisi setempat saat mengangkut gadis di bawah umur melintasi perbatasan negara bagian dengan trailer. 


Dia awalnya dihentikan setelah seorang polisi negara bagian melihat ‘jari-jari kecil anak-anak bergerak di celah pintu belakang trailer ‘ saat dia berhenti di belakang kendaraan.’


Menurut media lokal, SUV-nya berisi dua wanita dan dua anak perempuan di bawah usia 15 tahun. Dalam trailer itu ada tiga anak perempuan, semuanya berusia antara 11 dan 14 tahun. 


Menyusul insiden tersebut, Bateman ditangkap dan didakwa dengan tiga tuduhan pelecehan anak, meskipun dia kemudian membayar jaminan dan dibebaskan. 


Namun, dia segera ditangkap lagi oleh agen federal yang menuduhnya dengan tiga tuduhan penghancuran catatan setelah dia menginstruksikan pengikutnya untuk menghapus komunikasi yang dikirim melalui sistem pesan pribadi terenkripsi dan menuntut semua wanita dan anak perempuan mendapatkan paspor. 


FBI sejak itu melakukan sejumlah penggerebekan di dua rumah Bateman dan menempatkan sembilan gadis dalam tahanan pelindung, meskipun keberadaan mereka saat ini tidak jelas. 


US Magistrate Judge Camille Bibles memerintahkan agar Bateman tetap berada di balik jeruji besi sementara kasusnya melewati pengadilan. Dia mencatat Bateman adalah seorang pilot dan penyintas yang memiliki pengikut dan kontak internasional yang mungkin membantu keuangan atau sumber daya lainnya dalam waktu singkat. Dia mengatakan dia juga prihatin tentang gadis-gadis muda dalam posisi rentan. 


“Pengadilan memiliki perhatian yang luar biasa dalam melindungi orang yang tidak dapat melindungi diri mereka sendiri,” katanya. 


Kelompok Bateman awalnya merupakan cabang dari FLDS, kelompok yang lebih besar dijalankan oleh Warren Jeffs, pedofil terpidana lainnya yang saat ini menjalani hukuman penjara di Texas karena melakukan pelecehan seksual terhadap dua gadis. 


Kelompok sempalan itu menganggap diri mereka terpisah dari gereja FLDS versi Jeffs, The Tribune melaporkan, meskipun foto mantan pemimpin itu ditemukan tergantung di kamar tidur di salah satu rumah yang digerebek oleh FBI. 


Mereka menyebut diri mereka FLDS Fundamental, dan juga disebut oleh orang lain sebagai ‘kelompok Samuel Bateman’ dan ‘Samuelites.’ Mereka menganggap Bateman pemimpin mereka, dan menyebutnya sebagai ‘ayah.’ 


Di gudang yang digerebek pada Selasa, ada catatan Post-it yang tertinggal.


“Samuel Rappylee Bateman,” tulis seseorang dengan Sharpie hitam. “Aku di sini untuk melakukan keinginanmu.” 


Di bawah deretan hati yang digambar tangan, mereka menulis dengan huruf kapital: ‘I LOVE YOU FOREVER.’[sb]

×
Berita Terbaru Update